Princess Cheryl Halpern Mendapat Nominasi Visions of Peace untuk Nobel Peace Prize bersama Anak Yatim dan Lintas Agama

0
66

Jakarta,ArenaNews.id – Pendiri Visions of Peace Initiative, Princess Cheryl Halpern, dari Amerika Serikat datang ke Indonesia untuk merayakan masuknya Visions of Peace sebagain peraih nominasi Nobel Peace Prize.

Acara perayaan di Pura Agung Wira Dharma Samudra Kompleks Marinir Cilandak Jakarta Selatan, Kamis 7 Juli 2022.

Pangeran KPH Dr. Damien Dematra (sutradara) menyampaikan  bahwa  hari ini mengadakan acara Visions of Peace yang telah menginspirasi ratusan ribu anak dan telah mengadakan acara di 57 kota,” ujar Damien di depan awak media,  Kamis (7/7/2022).

“Visions of Peace juga telah dinominasikan untuk Nobel Perdamaian oleh Dewan Legislatif Indonesia yaitu Ketua MPR; Bambang Soesatyo, Ketua DPD LaNyalla Mattalitti, Anggota DPR; H. Muhammad Farhan, SE” , terang Damien.

Sementara ditempat yang sama Princess Cheryl Halpern mengatakan  pengakuan dan pencalonan Visions of Peace Initiative dari Badan-badan legislatif Indonesia merupakan suatu kehormatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan tak tertandingi.

“Pengakuan luar biasa terhadap sebuah lembaga swadaya masyarakat ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah Republik Indonesia. Penghargaan yang paling berarti ini akan menginspirasi semua orang yang telah berpartisipasi dalam VOP dan mereka yang belum berpartisipasi, untuk terus mempromosikan perdamaian dan toleransi”,kata Princess Halpern.

Princess Halpern menambahkan perspektif di mana dia dan Pangeran KPH Dr. Dematra mendirikan VOPI dengan mengatakan, “Visions of Peace Initiative mencakup Etika Timbal Balik, juga dikenal sebagai Aturan Emas, nilai universal yang penting bagi perilaku sosial sipil. Etika Timbal Balik ini mengajarkan kita untuk, ‘Lakukan Kepada Orang Lain Seperti yang Anda Ingin Dilakukan Untuk Diri Sendiri dan Jangan Lakukan Kepada Orang Lain Seperti yang Tidak Ingin Anda Lakukan Untuk Diri Sendiri’. Ini adalah pesan yang menemukan ekspresi selama ribuan tahun dalam ajaran semua agama. Ini juga merupakan konsep yang menjadi inti dari semboyan Indonesia, ‘Bhinneka Tunggal Ika, Persatuan Dengan Menghargai Keberagaman’ karena tanpa menghormati keragaman dalam keluarga atau komunitas tidak akan ada persatuan. Namun, pilar penting perilaku sipil ini tidak diajarkan secara efektif kepada kaum muda saat ini” tegas Princess Halpern.

Visions of Peace Initiative berkomitmen untuk memberikan pemahaman yang berarti tentang perilaku etis yang dapat dicapai melalui apresiasi terhadap nilai timbal balik. Setiap peserta dalam Visions of Peace Initiative menjadi pendukung toleransi saat mereka membawa visi dan pemahaman mereka tentang Aturan Emas ke rumah dan komunitas mereka. Mereka telah belajar bahwa ada alternatif yang lebih mulia dan lebih memuaskan dari intoleransi dan kekerasan. Dengan menganut Aturan Emas, mereka menunjukkan perilaku yang mempromosikan kesopanan, martabat, dan rasa hormat.

Selain dari anggota legislatif Indonesia, Visions of Peace Initiative juga merasa terhormat telah dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian oleh Prof. Dr. Ir. Oktovian Berty Alexander Sompie, dari Universitas Kristen Indonesia Tomohon dan oleh Dr. Ephraim Isaac, Direktur Institute of Semitic Studies di Princeton University. Kedua sivitas akademika yang terhormat ini memuji pentingnya andil VOPI terhadap kaum muda.

Princess Cheryl Halpern dan Pangeran KPH Dr. Dematra mendesak kita semua untuk menghargai komentar Alfred Nobel bahwa, “Keinginan baik tidak akan menjamin perdamaian.” Kita harus ingat bahwa kesopanan dan perdamaian membutuhkan komitmen yang teguh untuk menanamkan dalam setiap generasi pemahaman tentang “Etika Timbal Balik”.

Sebelumnya, Acara ke 57 Visions of Peace Initiative bersama dengan Princess Cheryl Halpern dan Prince Damien Dematra diadakan di Pondok Pesantren dan Panti Asuhan Al-Matiin, Kedaung, Pamulang pada tanggal 6 Juli. Bersama dengan ratusan anak yatim, Princess Cheryl terharu melihat semangat dari anak-anak tersebut untuk perdamaian. Rangkaian acara ini berlanjut di Pura Agung Wira Dharma Samudra di kompleks Marinir, Cilandak, Indonesia bersama anak-anak lintas agama yang menunjukan semangat toleransi yang luar biasa. Selain dihadiri oleh anak-anak yang ikut dalam perlombaan Visions of Peace acara ini dihadiri juga oleh Raja Tallo, BRAy Erna Santoso, Abah Ukam, dan lain- lain serta
di dukung penuh oleh Yayasan Peduli Anak Indonesia.

Ketua Yayasan Ibu Erna Santoso (Artis Film) dan wakilnya Ibu Sumarni  mengucapkan “terimakasih atas semua yang terlibat dalam megiatan ini , kami berjalan bersama Damien  semoga kita  sehat selalu, kami bangga lintas agama bisa bergabung di yayasan kami untuk Indonesia yang lebih baik”,pungkasnya. (AdminArenaNews.id)

 

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini